AgamaDaerah

Ikut Imbauan Pemerintah, Kantor PWNU Jabar Tutup Sementara Waktu

FAJARNUSANTARA.COM, BANDUNG – Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Barat, mengikuti imbauan yang dikeluarkan Pemerintah Kota Bandung, mengenai Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) secara proporsional. Dimana sebelumnya, Gubernur Jawa Barat, mengimbau agar jangan dulu mengunjungi Kota Bandung. 

Pasalnya berdasarkan data dari Pusat Informasi dan Koordinasi Wabah Penyakit dan Bencana Jawa Barat (Pikobar), warga yang terpapar Covid-19 di beberapa daerah semakin meninggi. Termasuk di Kota Bandung yang kini dalam status zona merah. 

Baca Juga :  Kang RinSo Dorong Percepetan Pemulihan Ekonomi Melalui Generasi Muda

Ketua PWNU Jawa Barat, KH Hasan Nuri Hidayatullah, ikut mengeluarkan Surat Edaran dengan Nomor 718, terkait Penutupan Aktivitas Sementara Kompleks Perkantoran PWNU Jawa Barat yang dimulai 4 Desember 2020. Itu juga, termasuk masjid yang biasanya dibuka untuk umum.

Berdasarkan surat itu, kiai yang akrab disapa Gus Hasan ini juga menjelaskan bahwa ada pengurus PWNU dan pengurus banom NU yang positif Covid-19.

Baca Juga :  Kang RinSo Dorong Percepetan Pemulihan Ekonomi Melalui Generasi Muda

“Maka diberlakukan penutupan aktivitas sementara mulai tanggal 5 Desember,” katanya dalam keterangan tertulis yang diterima Fajarnusantara.com, Sabtu (5/12).

Gus Hasan menjelaskan, pengurus PWNU yang positif Covid-19 tersebut, dalam beberapa minggu ini tidak melakukan interaksi di kantor PWNU Jawa Barat. Sehingga tidak ada klaster Covid-19 di kantor PWNU Jawa Barat.

Baca Juga :  Kang RinSo Dorong Percepetan Pemulihan Ekonomi Melalui Generasi Muda

“Ini bersifat pencegahan dan bentuk ketaatan kita kepada anjuran pemerintah. Semoga pengurus PWNU, Nahdliyin, dan seluruh warga Jawa Barat terhindar dari Covid-19,” harapnya.    

Hal Senada diungkapkan, Sekretaris PWNU Jawa Barat H. Asep Saefuddin Abdillah menegaskan, bahwa penutupan kantor PWNU adalah langkah antisipatif penyebaran Covid-19.

“Kita juga besok akan melakukan penyemprotan disinfektan di kompleks perkantoran PWNU, termasuk masjid,” katanya. (**)

Selengkapnya
Back to top button