Daerah

Mata Air Cikembul Kadungora Tercemar, Diduga Akibat Aktivitas Pengeboran

FAJARNUSANTARA.COM, GARUT –  Sumber Mata Air Cikembul yang terletak di Kampung Babakan Nangerang, Desa Karangtengah, Kecamatan Kadungora, Kabupaten Garut, Provinsi Jawa Barat, diduga tercemar.

Warga, tidak bisa menggunakan airnya untuk keperluan sehari-hari, mulai dari minum, memasak, mandi dan lain-lain. Padahal selama ini, mata air tersebut menjadi penunjang kebutuhan air untuk sejumlah kampung di desa tersebut.

Berdasarkan informasi yang berkembang di masyarakat sekitar, kejadian tersebut diketahui pada Senin siang (26/10/2020). Menurut penuturan warga sekitar yang enggan disebutkan namanya menuturkan, air yang dulunya jernih itu menjadi sedikit keruh, berminyak dan berbau solar hingga tidak layak konsumsi.

Baca Juga :  Rest Area Mang Duyeh Rekomendasi Tempat Singgah Nyaman, Fasilitas Lengkap dan Strategis

“Airnya berminyak dan bau solar,” tuturnya.

Pantauan Fajarnusantara.com di lapangan, Selasa (27/10) pagi, petugas Satpol PP Kecamatan Kadungora terlihat mendatangi lokasi bersama pihak berwenang lainnya. Mereka masih mencari tahu penyebab dari dugaan terjadinya pencemaran itu. Bahkan pada saat itu dilakukan sampel air untuk dibawa ke laboratorium guna kepastiannya.

Baca Juga :  Ini Alasan Eni Sumarni Bantu Kembangkan Wisata Air di Desa Leles Garut

Namun begitu, para petugas enggan berkomentar lebih jauh. Hanya saja terkait informrasi yang beredar di kalangan masyarakat sekitar, menurut para petugas yang datang menyebutkan, bahwa itu masih bersifat dugaan.

“Penyebabnya belum diketahui secara pasti, masih menunggu hasil lab. Terkait informasi disebabkan oleh pengeboran, itu masih dugaan. Karena memang di sekitar lokasi sedang ada pengeboran yang rencananya sedalam 70 meter, namun saat ini baru dekitar 60 meter. Dan pihak pengebor juga sudah dipanggil oleh camat untuk dimintai keterangan,” kata seorang petugas.

Baca Juga :  Keluh Kesah Jasa Sol Sepatu di Kabupaten Garut, Mulai Mendapatkan Uang Rp100 Ribu Hingga Tidak Mendapatkan Uang Sama Sekali

Sementara sambil menunggu hasil lab keluar, warga diimbau agar tidak mengonsumsi terlebih dahulu air yang bersumber dari mata air itu. Begitu juga untuk bak penampungan utama mata air yang dikelola BUMDes Karangtengah itu, sudah dikuras. (**)

Selengkapnya
Back to top button