Nasional

Menkes, Keberhasilan Sumedang Turunkan Stunting melalui SPBE akan Direplikasi Daerah Lain di Indonesia

FAJARNUSATARA.COM,- Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin menyebutkan keberhasilan Kabupaten Sumedang dalam menurunkan Angka Stunting melalui Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) di Kabupaten Sumedang akan direplikasi secara nasional.

Hal itu disampaikan olehnya dalam keterangan pers usai mengikuti rapat terbatas yang dipimpin Presiden Joko Widodo mengenai penerapan teknologi digital dalam konteks SPBE terhadap penurunan stunting, Senin (2/1/2023) di Istana Merdeka, Jakarta.

“Presiden secara spesifik mendapat informasi bahwa Sumedang sebagai salah satu kabupaten yang baik penerapan SPBE-nya dan menjadikan SPBE sebagai basis data untuk menurunkan stunting sehingga Bupati Sumedang diminta memaparkan apa-apa yang sudah dilakukan,” ujar Menkes Budi didampingi Bupati Sumedang Dony Ahmad Munir dan Dirut Telkomsel Hendri Mulya Syam.

Baca Juga :  Presiden Joko Widodo: Terminal Leuwipanjang dan Banjar, Akselerator Mobilitas Jabar

Dikatakan Menkes, Bupati Sumedang dinilai berhasil dalam memberdayakan semua potensi yang ada di daerahnya dengan digitalisasi sebagai alatnya.

“Bupati Sumedang selain membangun SPBE yang bagus, juga berhasil mengorkestrasi orang-orangnya, business process-nya dan sistem data elektroniknya menjadi satu (terintegrasi),” katanya.

Baca Juga :  Presiden Joko Widodo: Terminal Leuwipanjang dan Banjar, Akselerator Mobilitas Jabar

Masih kata Menkes, Presiden meminta agar apa yang dilakukan Kabupaten Sumedang bisa langsung direplikasi oleh kabupaten kota lainnya.

“Bahkan, arahannya (Presiden), Bupati (Sumedang) langsung dikirim ke sana untuk membantu bupati dan walikota di daerah-daerah yang stuntingnya masih tinggi, tapi nilai SPBE-nya mencukupi agar bisa mengulangi kesuksesan Sumedang,” tuturnya.

Sementara itu, Bupati Dony Ahmad Munir menyebutkan, SPBE bukan urusan teknologi semata, tetapi berkaitan pula dengan masyarakat dan tata kelola pemerintahan yang baik (good governance).

“Intinya kami menggunakan teknologi sebagai tool yakni SPBE. Kami mempunyai platform, namanya “Simpati” atau Sistem Pencegahan Stunting Terintegrasi. Melalui platform ini, bagaimana seluruh stakeholders bisa paham bagaimana mengatasi stunting dan paham menggunakan aplikasi “Simpati”,” kata Bupati Dony.

Baca Juga :  Presiden Joko Widodo: Terminal Leuwipanjang dan Banjar, Akselerator Mobilitas Jabar

Sebagaimana disampaikan Menkes,  dirinya diminta oleh Presiden untuk berbagi pengalaman terbaiknya (best practice) dalam penanganan stunting dengan Kabupaten dan Kota lainnya yang ditunjuk.

“Inilah kontribusi Sumedang untuk negara Indonesia, bagaimana kita berkewajiban todak boleh meninggalkan generasi yang lemah,” ucapnya.

Enceng Syarif Hidayat

Enceng Syarif Hidayat adalah seorang jurnalis yang aktif liputan di Sumedang, Jawa Barat. Enceng mengawali karirnya di dunia jurnalistik dimedia lokal online Sumedang. Liputan utamanya di wilayah Barat Sumedang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button